Hadapi Iklan Berita Palsu Facebook dan Google Rubah Kebijakan - SEO Blog

Header Ads

Hadapi Iklan Berita Palsu Facebook dan Google Rubah Kebijakan

Google dan Facebook telah mengambil langkah-langkah kebijakan baru untuk menghentikan penyebaran berita palsu di Internet dengan membatasi penayangan iklan.

Hadapi Iklan Berita Palsu Facebook dan Google Rubah Kebijakan
ilustrasu

Google memutuskan untuk merubah kebijakan penayangan iklan mereka untuk mencegah situs web palsu menggunakan jaringan iklan AdSense untuk menyebarkan berita hoax.

Sementara itu, Facebook akan memperbarui kebijakan iklannya untuk menentukan bahwa pembatasan pendapatan iklan juga berlaku untuk konten berita palsu dan menyesatkan.

Saat ini, kebijakan Facebook terbatas hanya pada kebijakan periklanan saja, dan ini tidak diarahkan ke situs berita palsu.

Perubahan ini terjadi setelah Google, Facebook dan Twitter menghadapi reaksi keras karena dianggap ikut berkontribusi menyebarkan informasi palsu terkait pemilihan presiden AS yang menimbulkan efek negatif dan berbahaya, yang dapat mempengaruhi kemenangan kandidat Partai Republik Donald Trump.

Mengingat pernyataan ini, CEO Facebook, Mark Zuckerberg , bersikeras dalam beberapa hari terakhir bahwa jaringan sosial mereka tidak memainkan peran dalam mempengaruhi pemilihan.

"Facebook Tidak mengintegrasikan atau menampilkan iklan atau situs yang berisi konten ilegal atau menipu, termasuk berita palsu" kata Facebook dalam sebuah pernyataan, sambil menambahkan bahwa mereka akan terus memveto penerbit konten palsu untuk memastikan kepatuhan kebijakannya.

Ta jauh berbeda Google juga menghadapi masalah yang sama yaitu ikut menyesatkan banyak orang terkait berita palsu yang muncul di hasil pencarian mereka, namun melalui perubahan ini Google akan fokus untuk memastikan bahwa mereka mempublikasikan berita real dan berdasarkan fakta.

"Kami akan membatasi iklan dari halaman situs yang menyebarkan berita-berita hoak atau palsu, mendistorsi atau menyembunyikan informasi tentang penerbit, isi dari penerbit atau tujuan utama dari properti web , " katanya, tapi tanpa merinci bagaimana kebijakan baru ini akan berlaku untuk perusahaan.

Google telah memiliki standar untuk program AdSense dengan melarang iklan porno dan kekerasan dan semua pengguna harus mematuhi kebijakan program yang iklan mereka.

Google melakukan perubahan ini setelah mesin pencari mengarahkan pengguna ke sebuah berita palsu yang mengklaim Trump telah memenangkan suara terbanyak, sementara penghitungan suara belum selesai, meskipun juru bicara Google mengatakan update kebijakan periklanan dimulai sebelum pemilu.

Facebook sendiri sedang menghadapi kritik keras dianggap berkontribusi dalam penyebaran informasi yang salah yang menguntungkan Trump, meskipun Zuckerberg mengatakan bahwa 99% konten yang terlihat untuk pengguna adalah benar dan hanya sebagian kecil yang terindikasi berita palsu . [ AP ]

Lihat juga Cara Menghapus Backlink Berkualitas Rendah
Diberdayakan oleh Blogger.
Sora Templates